Wednesday, 18 January 2017

Contoh Teks Ceramah Ramadhan tentang Keutamaan Ramadhan

Image result for keutamaan romadahn
Keutamaan Ramadhan
#Source:apkpure.com

السَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمِنِ الرَّحِيْمِ. الْحَمْدُ لِلهِ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِلْهُدَى وَدِيْنِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُوْنَ. وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى المَبْعُوْثِ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ الطَّيِّبِيْنَ الطَّاهِرِيْنَ. وَبَعْدُ.
Segala puji hanyalah milik Allah. Dzat yang menjadikan Ramadhan bulan istimewa, bulan ampunan dan bulan suci bagi umat Muhammad. Shalawat serta salam kita tujukan kepada manusia pilihan, kekasih Allah, Muhammad Saw. Dengan shalawat ini semoga kelak kita termasuk umat yang mendapatkan syafaatnya.
Bapak-bapak,Ibu-ibu, saudara-saudari, yang dirahmati Allah.
Ramadhan datang lagi. Bulan yang ditunggu-tunggu oleh seluruh umat Islam sedunia karena didalamnya banyak sekali keutamaan-keutamaan. Sebab banyaknya keutamaan yang dimiliki bulan Ramadhan, bulan ini dikenal dengan beberapa nama.
Pertama, Syahrul Azhim. Artinya “bulan yang agung”. Ramadhan adalah bulan yang mulia dan agung karena Allah telah mengagungkan dan memuliakannya. Kedua, Syahrul Mubarok. Artinya bulan yang penuh berkah, rahmat, dan maghfirah (ampunan). Sebab, waktu yang berjalan pada bulan suci ini bagaikan rangkaian berlian yang sangat berharga bagi orang beriman dengan pahala amal ibadah yang dilipatgandakan. Ketiga, Syahrul Shiyam, yaitu bulan yang didalamnya dari awal hingga akhir kita diwajibkan melaksanakan puasa. Keempat, Syahrul Qur’an, yaitu bulannya Al-Qur’an. Disebut demikian karena Al-Qur’an diturunkan pada bulan Ramadhan. Kelima, Syahrul Musawah, yaitu bulan santunan. Pada bulan Ramadhan sangat dianjurkan bagi setiap muslim untuk saling menolong, berkasih sayang dengan sesamanya, yang keadaannya jauh lebih memperhatinkan secara ekonomi. Keenam, Syahrus Shabr, yaitu bulan kesabaran. Bulan Ramadhan melatih jiwa kaum muslim untuk senantiasa sabar dalam mengendalikan bahwa nafsu dari hal-hal yang membatalkan puasa, baik lahir maupun bathin.
Hadirin rahimakumullah
Bulan ini telah dikhususkan oleh Allah dengan beberapa kelebihan. Kelebihan yang paling agung adalah Allah menurunkan Al-Qur’an pada bulan Ramadhan sebagai petunjuk bagi manusia.
Firman Allah SWT.:
شَهۡرُ رَمَضَانَ ٱلَّذِيٓ أُنزِلَ فِيهِ ٱلۡقُرۡءَانُ هُدٗى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَٰتٖ مِّنَ ٱلۡهُدَىٰ وَٱلۡفُرۡقَانِۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ ٱلشَّهۡرَ فَلۡيَصُمۡهُۖ وَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوۡ عَلَىٰ سَفَرٖ فَعِدَّةٞ مِّنۡ أَيَّامٍ أُخَرَۗ يُرِيدُ ٱللَّهُ بِكُمُ ٱلۡيُسۡرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ ٱلۡعُسۡرَ وَلِتُكۡمِلُواْ ٱلۡعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُواْ ٱللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَىٰكُمۡ وَلَعَلَّكُمۡ تَشۡكُرُونَ (185) .
“(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur” (QS. Al-Baqarah: 185)

Dengan diturunkannya Al-Qur’an pada bula Ramadhan maka seharusnya seorang muslim memperbanyak membaca Al-Qur’an pada bulan yang penuh berkah ini. Apalagi Allah telah menjanjikan pahala yang berlipat ganda untuk setiap ibadah dan amal shalil yang dikerjakannya.
Diantara keutamaan bulan Ramadhan lainnya adalah pintu-pintu surga dibuka dan pintu-pintu neraka ditutup rapat. Hal ini ditegaskan oleh sabda Nabi Saw.
Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. bahwa Nabi Saw. bersabda, “Pada malam permulaan bulan ramadhan, syaitan-syaitan yang nakal dibelenggu, pintu-pintu neraka ditutup rapat-rapat dan tidak ada satu pintupun yang dibuka, sedangkan pintu-pintu surga dibuka dan tidak ada satu pintupun yang ditutup, dan penyeru datang menyeru, ‘Wahai orang yang menghendaki kebaikan, datanglah kemari dan wahai orang yang menghendaki keburukan berhentilah.’ Dan Allah membebaskan orang dari api neraka dan itu terjadi pada setiap malam bulan Ramadhan.” (HR. Tirmidzi).
Hadirin yang dicintai Allah.
Hadits tersebut sepatutnya dipahami sebagai motivasi untuk umat Islam agar berlomba-lomba memperbanyak ibadah dan berbuat kebaikan pada bulan Ramadhan dan berusaha seoptimal mungkin menghindari kemaksiatan. Dengan begitu, tidak ada celah bagi syaitan untuk menganggu orang-orang yang beriman pada bulan Ramadhan. Suasana yang demikian itu, dengan sendirinya menjadikan pintu-pintu surga terbuka luas dan pintu-pintu neraka terkunci rapat. Namun, sayangnya kita masih sering menemukan ada saja yang masih melakukan kemaksiatan.
Selain itu, keutamaan yang penuh misteri dalam bulan Ramadhan adalah adanya malam yang lebih baik dari seribu bulan, yaitu Lailatul Qadar. Disebutkan dalam Al-Qur’an surah Al-Qadr (97) ayat 1-3.
بِّسۡمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحۡمَٰنِ ٱلرَّحِيمِ
إِنَّآ أَنزَلۡنَٰهُ فِي لَيۡلَةِ ٱلۡقَدۡرِ ١  وَمَآ أَدۡرَىٰكَ مَا لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ ٢  لَيۡلَةُ ٱلۡقَدۡرِ خَيۡرٞ مِّنۡ أَلۡفِ شَهۡرٖ ٣
Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan (1). Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu (2). Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan (3). (QS. Al-Qadr: 1-3)

Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. bahwa Nabi Saw. bersabda, “Barangsiapa yang bangun untuk beribadah pada saat Lailatul Qadar karena iman dan mengharapkan pahala dari Allah maka dia akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari Muslim).
Malam tersebut adalah malam yang mulia dimana tidak ada satupun manusia yang dapat mengetahui kapan datangnya. Malam itu dimuliakan karena terpilih sebagai malam turunnya Al-Qur’an sehingga amal shalih yang dikerjakan pada malam itu dinilai lebih baik dari amal shalih yang dikerjakan selama seribu bulan. Dalam rangka menyambut kehadiran Lailatul Qadar, Rasulullah Saw. mengajarkan umat Islam untuk melakukan I’tikaf dimasjid pada malam-malam ganjil setelah dua puluh hari Ramadhan. Mayoritas ulama juga sepakat bahwa Lailatul Qadar datang pada malam-malam ganjil tersebut.
Demikian pula, pada bulan ini doa-doa orang-orang yang berpuasa dikabulkan oleh Allah SWT. sebagaimana ditegaskan dalam sabda Nabi Saw. Diriwayatkan dari Abu Sa’id Al-Khudri r.a. bahwa Nabi Saw. bersabda, “Sesungguhnya Allah membebaskan banyak hamba-Nya dari api neraka pada setiap siang dan malam bulan Ramadhan dan bagi setiap muslim pada saat siang dan malam memiliki doa yang dikabulkan.” (HR. Al-Bazzar).
Karena pada bulan ini dikhususkan untuk kewajiban berpuasa maka Allah memberikan penghargaan, yaitu bau mulut orang yang berpuasa lebih harum daripada minyak kasturi disisi Allah.
Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. bahwa Nabi Saw. bersabda, “Allah Azza wa Jalla berfirman, ‘Puasa itu untukku dan Akulah yang akan memberikan balasan baginya, sebab dia meninggalkan syahwat, makanan dan minumannya karena Aku. Puasa itu perisai, dan bagi orang yang berpuasa itu dua kebahagiaan: kebahagiaan pada saat dia berbuka puasa dan kebahagiaan pada saat dia bertemu dengan Tuhan-Nya. Dan sungguh bau mulutnya lebih harum disisi Allah dari bau kasturi.” (HR. Bukhari).
Bapak-bapak,Ibu-ibu, saudara-saudari, yang dirahmati Allah.
Keutamaan-keutamaan tersebut tentunya hanya dapat diperoleh orang-orang yang berpuasa dengan sungguh-sungguh. Sebab, ada yang berpuasa, tetapi masih melakukan hal-hal yang tidak diridhai oleh Allah. Inilah yang dikhawatirkan oleh Rasulullah Saw.
عَنْ اَبِيْ هُرَيْرَةَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رُبَّ صَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ صِيَامِهِ اِلَّا الْجُوْعُ وَرُبَّ قَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ قِيَامِهِ اِلَّا السَّهَرُ. 
(رواه احمد وابن ما جه والنسائى)
Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a., Rasulullah Saw bersabda, “banyak orang yang berpuasa tetapi tidak mendapatkan apa pun dari puasanya, kecuali lapar. Banyak orang yang bangun malam, tetapi tidak mendapatkan apapun dari bangunnya, kecuali terjaga.” (HR. Ahmad, Ibnu Majah, dan Nasa’i).

Maksud dari hadits tersebut adalah banyak orang yang berpuasa, tetapi tidak menjauhkan diri dari kemaksiatan dan dosa. Alih-alih memperoleh pahala atas puasanya, mereka hanya mendapatkan rasa lapar dan dahaga. Oleh karena itu, puasa selain dalam arti mengendalikan diri dari tidak makan dan minum maka puasa dapat pula diartikan sebagai pengendalian diri dari melakukan kemaksiatan dengan memperbaiki amal ibadah kita. Dengan begitu, dalam bulan yang penuh berkah ini kita dapat menyempurnakan ibadah yang wajib dan menambah amalan sunnah. Coba kita pikirkan, jika yang wajib saja begitu sulit untuk diamalkan, bagaimana mungkin kita dapat mengamalkan yang sunnah?
Dalam rangka menghindari kemaksiatan, ada yang beranekdot, “Lebih baik tidur saja, apalagi tidurnya orang yang berpuasa itu kan ibadah.” Banyak yang mengatakan bahwa ungkapan tersebut didasarkan pada hadits Nabi Saw. yang berbunyi,
نَوْمُ الصَّائِمِ عِبَادَةٌ وَصُمْتُهُ تَسْبِيْحٌ وَعَمَلُهُ مُضَاعَفٌ, وَدُعَاؤُهُ مُسْتَجَابٌ وَذَنْبُهُ مَغْفُوْرٌ. 
(رواه البيهقى)
“Tidurnya orang yang berpuasa itu ibadah, diamnya adalah tasbih, amalnya dilipatgandakan (pahalanya), doanya dikabulkan, dan dosanya diampuni.” (HR. Baihaqi).

Bapak-bapak, Ibu-ibu, saudara-saudari, yang dirahmati Allah.
Tampaknya hadits tersebut “berdampak buruk” bagi sebagian masyarakat Islam, khususnya di Indonesia. Untuk menghilangkan rasa haus, lapar dan capek serta menghindari kemaksiatan, mereka banyak meluangkan waktu untuk tidur daripada beraktifitas dan memperbanyak amal shalih. Padahal ada yang perlu diketahui berkenaan dengan kualitas hadits diatas. Setelah dilakukan penelitian oleh beberapa ulama hadits terhadap hadits tersebut, hasilnya adalah bahwa hadits tersebut termasuk hadits palsu. Hadits yang tidak bisa disandarkan kepada Nabi Saw. karena dibuat-buat oleh seseorang hingga mirip sabda Nabi Saw.
Dengan demikian, hendaklah orang-orang yang berpuasa menggunakan waktunya dengan memperbanyak ibadah dan amal kebaikan tanpa harus meninggal tanggung jawabnya terhadap keluarga, seperti bekerja, belajar, dan lainnya. Perhatikan sabda Nabi berikut.
عَنْ اَبِيْ هُرَيْرَةَ قَالَ قَلَ رَسُوْلُ اللهِ  صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ صَامَ رَمَضَانَ اِيْمَانً وَاحْتِسَابً غُفِرَلَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ. 
(رواه البخارى)
Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a., berkata, Rasulullah Saw. bersabda, “Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan karena iman dan mengharap pahala dari Allah maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari)

Makna imanan wahtisaban pada hadits diatas adalah meyakini kewajiban berpuasa, baik dengan hati, lisan, maupun perbuatan, tidak merasa berat untuk beribadah kepadanya, baik pada waktu siang dan malam, serta mengharap pahala dari Allah semata. Jika seseorang telah berpuasa seperti itu, Insya Allah ia akan mencapai derajat taqwa. Sebagaimana disebutkan dalam firman-Nya bahwa diwajibkannya puasa itu bagi orang-orang yang beriman agar mereka menjadi orang-orang yang bertaqwa.
يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ كُتِبَ عَلَيۡكُمُ ٱلصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِكُمۡ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُونَ (183)
“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa” (QS. Al-Baqarah: 183).

Dengan selayaang pandang tentang keutamaan bulan Ramadhan dan makna puasa. Semoga kita semua bisa memanfaatkan momentum Ramadhan ini untuk meningkatkan ibadah kepada Allah. Pada akhirnya semoga kita benar-benar dapat mencapai derajat yang dijanjikan Allah, yaitu derajat muttaqin (orang-orang yang bertaqwa). Aamiin.
Apabila terdapat kesalahan/kehilafan kami mohon maaf, kepada Allah kita sama-sama mohon ampun.
Wabillah taufiq wa hidayah

وَالسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Artikel Terkait: 
#Source: Muhammad Hossein Jabbar & berbagai sumber.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...