Saturday, 18 March 2017

Bolehkah Wanita Jadi Pimpinan Umat (Pemimpin) dalam Islam

Image result for wanita sholehah
foto: ilustrasi
Ayat yang tegas-tegas melarang wanita menjadi pemimpin ummat tidak ada. Berikut beberapa ayat Al-Qur’an menyatakan sebagai berikut:
وَٱلۡمُؤۡمِنُونَ وَٱلۡمُؤۡمِنَٰتُ بَعۡضُهُمۡ أَوۡلِيَآءُ بَعۡضٖۚ يَأۡمُرُونَ بِٱلۡمَعۡرُوفِ وَيَنۡهَوۡنَ عَنِ ٱلۡمُنكَرِ وَيُقِيمُونَ ٱلصَّلَوٰةَ وَيُؤۡتُونَ ٱلزَّكَوٰةَ وَيُطِيعُونَ ٱللَّهَ وَرَسُولَهُۥٓۚ أُوْلَٰٓئِكَ سَيَرۡحَمُهُمُ ٱللَّهُۗ إِنَّ ٱللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٞ (71)
“Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma´ruf, mencegah dari yang munkar, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan mereka taat pada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. At-Taubah: 71).[1]

ٱلرِّجَالُ قَوَّٰمُونَ عَلَى ٱلنِّسَآءِ بِمَا فَضَّلَ ٱللَّهُ بَعۡضَهُمۡ عَلَىٰ بَعۡضٖ وَبِمَآ أَنفَقُواْ مِنۡ أَمۡوَٰلِهِمۡۚ (34) …
“Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka…” (QS. An-Nisa’: 34).[2]

Dalam salah satu hadits Rasulullah bersabda:
“Tak akan sukses suatu masyarakat yang mengangkat wanita sebagai pemimpin mereka.” (HR. Bukhari).

Hadits ini diturunkan berkenaan dengan diangkatnya Putri Chozru sebagai ratu Persia.
Artinya untuk menjadi pemimpin seperti kepala Negara, wanita kurang tepat untuk menduduki jabatan tersebut. Adalah suatu hal yang menarik untuk mempelajarinya lebih lanjut.[3]
Wallahu’alam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...